Pengamat : Kenapa Pemilu 2024 Saja yang Megawati Soroti Kecurangan?

JAKARTA — Kecurangan yang terjadi saat Pemilu 2014 dan Pemilu 2019 saat Joko Widodo (Jokowi) ungguli pesaingnya seolah dilupakan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.

Pengamat politik dari Motion Cipta Matrix, Wildan Hakim menanggapi tulisan Megawati yang dimuat di Harian Kompas pada Senin (8/4) dengan judul “Kenegarawanan Hakim Mahkamah Konstitusi”.

Bacaan Lainnya

KPU Kabupaten Sukabumi Gelar Rapat EvaluasiMahkamah Konstitusi Terima 273 Gugatan Sengketa Hasil Pemilu 2024Pesan Pangdam Kodam III Siliwangi Usai Pemilu 2024 Selesai

“Opini Presiden kelima RI Megawati Soekarnoputri yang dituangkan dalam tulisan berjudul Kenegarawanan Hakim Mahkamah Konstitusi merupakan kritik halus terhadap proses demokrasi di Indonesia,” kata Wildan Jumat (12/4).

Namun kata dosen ilmu komunikasi Universitas Al Azhar Indonesia ini, kritikan Megawati yang tersaji dalam narasi ilmiah tersebut sudah terlambat.

“Struktur narasi pada artikel opini itu mengirim pesan kepada dua pihak yakni para hakim MK dan Presiden RI. Apa yang disampaikan Megawati mengandung kebenaran. Tapi kok baru pada Pemilu 2024 ini Megawati menyoroti kecurangan, Pemilu 2014 dan 2019 seolah dilupakan,” pungkas Wildan.(*)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *