Pasutri di Sleman 2 Bulan Disekap Rekan Bisnis, Korban Dianiaya-Dilecehkan

Jakarta

Polda Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) membongkar kasus dugaan penyekapan terhadap pasangan suami-istri (pasutri) di sebuah rumah kos eksklusif di kawasan Condongcatur, Kabupaten Sleman, Yogyakarta. Selama disekap, korban dianiaya dan dilecehkan.

Dilansir Antara, Rabu (7/2/2024), Direktur Reskrimum Polda DIY Kombes FX Endriadi menjelaskan kasus penyekapan yang berlangsung selama dua bulan. Kejadian ini dipicu masalah utang dalam bisnis jual beli mobil.

“Peristiwa (penyekapan) tersebut terjadi mulai tanggal 12 Oktober sampai 10 Desember 2023,” kata Endriadi saat konferensi pers di Mapolda DIY.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Dalam kasus itu, polisi meringkus lima tersangka penyekapan, yakni MSH alias JD (43) sebagai otak penyekapan, MM alias MY (41) yang merupakan istri dari MSH, YR alias YC (36), AS alias ANW (48), dan ARD alias RK (36).

Endriadi menjelaskan kasus tersebut bermula dari perjanjian kerja sama bisnis jual beli mobil antara tersangka MSH dengan korban berinisial MSE pada Juli 2023, di mana tersangka MSH berinvestasi sebesar Rp 1,2 miliar. Namun sejak Agustus 2023, korban disebutkan sudah tidak memberikan keuntungan kepada tersangka dari bisnis tersebut.

Kemudian, pada 12 Oktober 2023, tersangka MSH menyuruh tersangka YR dan AS mendatangi rumah korban MSE untuk meminta paksa barang-barang milik korban, berupa sertifikat, perhiasan, kartu keluarga, KTP, dan kunci mobil, sebagai jaminan pelunasan utang dalam bisnis tersebut.

Setelah menyerahkan barang-barang tersebut, korban MSE beserta istrinya berinisial AA dibawa pelaku ke rumah indekos eksklusif milik tersangka MSH dengan menggunakan mobil. Setiba di lokasi, korban MSE dan AA disekap dengan cara dimasukkan ke ruang pantri dan kamar kos nomor 22.

“Korban dimasukkan, kemudian dikunci dari luar. Kunci lalu disimpan saksi, atas nama A, yang merupakan karyawan di tempat itu,” ucap Endriadi.

Selama penyekapan tersebut, kedua korban diduga mengalami kekerasan fisik. Bahkan, korban juga mengaku mengalami kekerasan seksual selama disekap.

Selain menjadi otak penyekapan, Endriadi menyebut tersangka MSH diduga melakukan penganiayaan dengan cara memukul korban dengan menggunakan sarung tinju serta menyuruh korban AA melakukan kegiatan seksual dengan korban MSE dalam kondisi mulut penuh sambal.

Tersangka MM, istri dari tersangka MSH, diduga berperan melakukan penganiayaan dengan menyiram punggung korban menggunakan air panas dan memukul korban memakai sarung tinju.

Sementara itu, tersangka ARD alias RK berperan melakukan pelecehan seksual terhadap korban dengan menggunakan balsem dan merekam peristiwa itu.

Endriadi mengatakan terbongkarnya kasus itu berawal dari kasus laporan orang hilang di wilayah lain yang kemudian dibebaskan. Setelah bebas, korban lalu melapor ke Polda DIY.

Atas perbuatannya, polisi menjerat lima tersangka itu dengan sejumlah pasal, mulai dari Pasal 333 KUHP tentang tindak pidana penyekapan dengan ancaman hukuman 8 tahun penjara dan Pasal 368 KUHP tentang perampasan dengan ancaman hukuman 9 tahun penjara.

Kemudian, Pasal 351 KUHP tentang penganiayaan dengan ancaman 2 tahun 8 bulan penjara dan Pasal 6 UU Nomor 12 Tahun 2022 tentang tindak pidana kekerasan seksual dengan ancaman 12 tahun penjara.

(fas/idh) 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *