Nusyirwan PDIP: Presiden Harusnya Netral, Kalau Menteri Wajar

Jakarta

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan presiden boleh kampanye dan memihak, begitu juga dengan menteri. Ketua DPP PDIP Nusyirwan Soejono menyebut seharusnya Jokowi bersikap seperti apa yang pernah diucapkan yakni netral.

“Seharusnya presiden bersikap seperti yang diucapkannya sendiri yaitu ‘netral’,” kata Nusyirwan kepada wartawan, Rabu (24/1/2024).

Kalau menteri, Nusyirwan menilai wajar. Sebab, menteri merupakan representasi partai politik yang mengusung capres-cawapres.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

“Kalau menteri karena dari berbagai representasi partai koalisi pemerintah saat ini, wajar kampanye untuk partai yang mengusulkan menjadi menteri,” jelasnya.

Nusyirwan menyebut saat ini pun beberapa menteri sudah melakukan kampanye dan menunjukkan dukungan ke paslon. Dia menilai terlambat jika Jokowi baru bicara terkait hal tersebut.

“Saat ini sudah terjadi, beberapa menteri sudah melakukan kampanye, Eric Thohir selaku Menteri BUMN sudah kampanye untuk 02,” ujarnya.

“Jadi apa yang disampaikan oleh Pak Jokowi sudah terlambat,” imbuh Nusyirwan.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan presiden boleh berkampanye. Presiden, kata Jokowi, boleh juga memihak.

“Presiden tuh boleh lho kampanye, Presiden boleh memihak, boleh,” ujar Jokowi di Pangkalan TNI AU Halim, Jakarta, Rabu (24/1/2024).

Namun, Jokowi mengatakan, yang penting tidak menggunakan fasilitas negara. Pasalnya, pejabat publik yang sekaligus pejabat politik.

“Tapi yang paling penting waktu kampanye tidak boleh menggunakan fasilitas negara,” ujar Jokowi.

“Kita ini pejabat publik sekaligus pejabat politik, masa berpolitik nggak boleh, boleh. Menteri juga boleh,” sambungnya.

(amw/eva)

Ulasan Debat Pilpres 2024

Temukan analisa debat capres-cawapres pilihanmu hanya di detikpemilu!

Lihat

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *